Konstruksi SGSI Perusahaan

Konstruksi SGSI Perusahaan

Konstruksi SGSI Perusahaan

Konstruksi SGSI Perusahaan

Perusahaan     harus      mengambil    beberapa     langkah-langkah    sebelum     dapat menciptakan    sistem    manajemen    keamanan   informasi      sendiri      ( SGSI):

Langkah 1: Kebijakan Keamanan Informasi

Organisasi menggambarkan kebijakan keamanan informasinya tergantung pada sasaran hasilnya, sektor, jenis offer/services, dimensi dan anatominya.Kebijakan ini bukanlah suatu dokumen mata-mata tetapi suatu ringkasan dan komunikasi yang jelas untuk mengorganisir dalam memberi suatu definisi umum object yang tunduk kepada perlindungan, area di mana perusahaan berniat untuk menginvestasikan sumber daya keamanannya, tanggung-jawab manajemen senior dan standard acuan dan perundang-undangan harus dipatuhi.

Langkah 2: Kegiatan

Informasi ” nilai rendah” yang dikeluarkan mengijinkan kegiatan SGSI untuk digambarkan, dengan memusatkan pada  apa  yang paling penting bagi perusahaan,yaitu kegiatan keseluruhan organisasi atau jasa atau sistem spesifik.

Kegiatan tersebut harus konsisten dan oleh karena menandai adanya semua sistem informasi yang terlibat dan anggota mereka sebagai alat penghubung eksternal.

Langkah3: Mengambil resiko penilaian

Kebutuhan Keamanan dikenali oleh suatu analisis metode risiko yang berlaku untuk keseluruhan organisasi atau hanya untuk bagian-bagian tertentu, jasa atau sistem spesifik.

Langkah ini dimulai dengan  cataloguing asset untuk melindungi ( informasi, perangkat lunak, perangkat keras,..) dan memberi suatu nilai bagi asset itu dalam rangka menilai ancaman dan kelemahan dan memutuskan tindakan apa  untuk mengambil ( instrumen, memeriksa prosedur,…) dalam rangka mengurangi resiko pada suatu tingkatan yang bisa diterima.

Resiko Penilaian dan pemilihan tindakan balasan adalah salah satu dari langkah-langkah yang paling utama untuk suatu sistem efektif: langkah ini diambil sekali ketika melukiskan sistem itu dan kemudian pada interval berkala dalam rangka mencukupi prioritas dan kebutuhan bisnis baru, memeriksa efisiensi sistem dan membaharui nya menurut pengembangan ancaman dan perubahan organisasi, struktur, jenis bisnis, dll. Standard tidak memerlukan suatu pendekatan spesifik. Sasaran analisis risiko, dalam konteks B 7799, adalah untuk mengukur perlindungan  dalam hubungan dengan resiko dan kemungkinan tidak berhasil untuk mencapai sasaran hasil bisnis.

Analisis risiko adalah suatu kebutuhan pokok untuk membangun suatu sistem ” yang efektif dan efisien” yang mana merupakan suatu bagian integral perusahaan dan tidak hanya suatu bangunan bagian atas.

 B 7799 memerlukan organisasi untuk memperkenalkan kendali spesifik lebih lanjut  ke dalam SGSI nya ( e.g.: sehubungan dengan ketentuan hukum).

Langkah 4: Manajemen resiko

Organisasi harus memutuskan bagaimana cara mengatur resiko.

Permulaan dari hasil analisis risiko adalah sasaran hasil kendali dan kendali diperlukan  untuk mengatur resiko itu menjadi mudah dikenali.

Khususnya, tindakan yang diperlukan untuk melakukan yang berikut ini agar jadi mudah dikenali :

  • Kurangi itu,
  • Hindari itu,
  • Terima itu,
  • Contoh : Memindahkan itu ( e.g.: Asuransi)

Langkah  5: Memilih surat pengantar

 Dalam posisi ini, tindakan balasan manajemen resiko yang dipilih. Daftar yang baku adalah suatu variasi yang besar untuk mengendalikan: daftar ini tidak seluruhnya untuk organisasi yang spesifik, dimana untuk mengintegrasikannya dengan menambahkan ukuran.

Kendali harus dipilih menurut biaya implementasi, dalam hubungan dengan resiko dan rugi dalam hal yang  ketidak-amanan.

Faktor  yang bukan  moneter, seperti hilangnya gambaran / reputasi perlu juga dipertimbangkan.

Seperti dapat dilihat, langkah-langkah 1-5 diambil dengan bebas dari yang sudah ada / baku.

Standard adalah suatu bagian dari 6langkah  besar untuk mengevaluasi keluaran langkah-langkah yang sebelumnya.


Sumber: https://blog.fe-saburai.ac.id/seva-mobil-bekas/

about author

admin

admin@worldbikelx.com

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.